Ahmedinejad Kecam Plot 9/11 di PBB


Presiden Ahmadinejad mengatakan sementara sekitar 3000 orang tewas pada peristiwa 11 September, “yang kita semua sangat sedih,” ratusan ribu orang telah terkorban, jutaan terluka dan mengungsi sampai sekarang, sebagai konflik yang terus berkecamuk dan berkembang.

Ketika mengangkat sejumlah pertanyaan tentang sumber dan sifat dari serangan 9 / 11, presiden meminta bahkan jika kita memberikan kepercayaan pandangan pemerintah AS bahwa “kelompok teroris kompleks yang mampu melintasi seluruh lapisan intelijen dan keamanan AS” untuk membalas serangan, “apakah rasional untuk memulai perang klasik melalui pengiriman tentara besar besaran yang menyebabkan kematian ratusan ribu orang untuk melawan kelompok teroris itu?”

Presiden Iran juga mengecam pengepungan rejim Israel atas tanah Palestin dan agresi mereka terhadap rakyat Gaza dan Libanon dengan menggunakan dukungan Barat pada mereka.

“Orang-orang tertindas di Palestina telah tinggal di bawah kekuasaan rejim pendudukan selama 60 tahun, telah kehilangan kebebasan, keamanan dan hak untuk menentukan nasib sendiri, sementara penjajah diberi pengakuan,” katanya.

“Setiap hari,” tambahnya, “rumah-rumah dihancurkan diatas kepala perempuan dan anak-anak tak berdosa . Mereka kekurangan air, makanan dan obat-obatan di tanah air mereka sendiri. Zionis telah memperlakukan lima perang habis-habisan di negara tetangga dan pada orang-orang Palestina. ”

Presiden Ahmadinejad juga menyoroti serangan Israel terhadap armada kemanusiaan Gaza dan membunuh dan melukai warga awam diatasnya, menyebutnya “sebuah pembangkangan terang-terangan terhadap semua norma internasional.”

Presiden menegaskan bahwa sementara rezim Tel Aviv “teratur mengancam negara-negara di kawasan itu” dan membuat “pengumuman pembunuhan tokoh Palestin,” tapi menikmati dukungan “mutlak dari beberapa negara-negara barat.” Sedangkan, dia menambahkan, “pembela Palestin dan orang-orang yang menentang rejim ini ditekan, dicap sebagai teroris dan anti Semit.”

Presiden Iran kemudian bersikeras bahwa semua solusi “ditakdirkan untuk gagal” jika hak-hak orang Palestina tidak diperhitungkan, menyerukan dikembalikannya para pengungsi Palestina ke tanah air mereka dan pembentukan sebuah kedaulatan Palestina dan pemerintah berdasarkan suara populer.

Pada isu nuklear Iran, Presiden Ahmadinejad menegaskan kembali kesiapan Iran untuk melanjutkan perundingan berdasarkan Deklarasi Nuklear Tehran, mencela ke-tidak adilan pengenaan sanksi anti-Iran oleh Dewan Keamanan PBB.

Memperhatikan Nuclear Non-proliferasi Treaty (NPT), yang memungkinkan negara-negara anggota untuk menggunakan energi nuklear tanpa batas sementara melarang pengembangan dan penimbunan senjata nuklear, presiden menggariskan bahwa beberapa anggota tetap Dewan Keamanan PBB tetap “menyamakan energi nuklear dengan bom nuklear, dan telah menjauhkan energi ini dari jangkauan sebagian besar negara dengan mendirikan monopoli dan menekan IAEA itu. ”

Akibatnya, dia berkata, “Tidak hanya perlucutan senjata nuklear belum terealisasi, tapi juga bom nuklear telah tumbuh dan berkembang di beberapa daerah, termasuk oleh rezim Zionis yang menjajah dan mengintimidasi.”

Dr Ahmadinejad melanjutkan dengan membuat proposisi bahwa tahun 2011 akan diproklamasikan tahun pelucutan senjata nuklir dan “Energi Nuklir untuk semua, Senjata Nuklir untuk Tiada.”

Pada isu nuklear Iran Presiden Iran menyebutkan Deklarasi Tehran pada kesepakatan pertukaran bahan bakar sebagai “langkah yang sangat konstruktif dalam upaya membangun kepercayaan” dan mengatakan bahwa itu difasilitasi dengan baik oleh pemerintah Turki, Brazil dan Iran.

Dia menegaskan bahwa meskipun deklarasi menerima “reaksi yang tidak tepat” oleh beberapa pemerintah dan diikuti dengan resolusi “yang melanggar hukum,” masih tetap berlaku.

“Kami telah mempelajari peraturan IAEA lebih dari komitmen kami,” kata dia. “Namun, kami tidak pernah menyampaikan tekanan secara ilegal kami tidak akan pernah melakukannya.”

Dia juga menyatakan simpati dengan rakyat dan pemerintah Pakistan yang terkena banjir dan mendesak dunia untuk memberikan bantuan dan dukungan untuk para korban banjir.

Sebelumnya, Presiden AS Barack Obama menyatakan bahwa “pintu terbuka” untuk solusi diplomatik atas program nuklir Iran.

Iran menolak tuduhan Israel dan sekutunya bahwa program nuklir Tehran adalah pelabuhan aspek militer, dengan alasan bahwa sebagai penandatangan Nuclear Non-Proliferasi Treaty negara memiliki hak untuk menggunakan energi nuklear untuk tujuan damai.

County mengecam keheningan masyarakat internasional atas senjata nuklir Israel dideklarasikan serta menolak untuk menandatangani NPT atau mengizinkan inspeksi PBB fasilitu nuklearnya.

Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: